Kesaksian Syaikh Wahbah Al-Zuhailiy Atas Dakwah Syaikh Muhammad bin Abdilwahhab

Penuntut Ilmu pasti mengetahui tentang Syaikh Wahbah al-Zuhailiy rahimahullah, seorang ulama besar kontemporer yang dikenal kealimannya dalam Fiqh, di antara karya populer beliau adalah :  Al-Fiqh Al-Islamiy Waadillatuh.

Ternyata beliau memberikan kesaksian yang luar biasa terhadap dakwah Syaikh Muhammad bin Abdilwahhab rahimahullah, dan ini bertentangan dengan sikap sebagian oknum yang membanggakan beliau dan merujuk kepada beliau, yang justru menolak dan bahkan memvonisnya sebagai gerakan dakwah yang sesat dan berbahaya, yuk kita simak.

Syaikh Wahbah al-Zuhailiy rahimahullah berkata:

ومما لا شك فيـه، إنصـافاً للحقيقة، لا إرضاء أحد، وعملاً بآي القرآن العظيم: {ولا تبخسوا الناس أشيائهم

 “Dan satu hal perkara yang tidak diragukan lagi, – (Saya ungkapkan) dengan keinsafan terhadap hakikat sebenarnya, bukan demi membuat siapa pun menjadi puas, dan sebagai bentuk pengamalan Al-Qur’an Al-‘Azhim, (yang artinya) “Janganlah kalian mengurangi (atau mencurangi, membuat rugi) hak-hak orang”[1]

 كان من أجرأ أصوات الحق، وأكبر دعاة الإصلاح، والبناء والجهاد لإعادة تماسك الشخصية المسلمة وإعادتها لمنهج السلف الصالح

دعــوة الشيخ محمدبن عبدالوهاب في القرن الثاني عشر الهجري (الثامن عشر الميلادي) لتجديد الحياة المسلمة، بعد ما شابها في أوســاط العــامة من خلافات، وأوهــام، وبــدع، وانحرافـات

Beliau (Syaikh Muhammad bin Abdilwahhab) termasuk tokoh yang paling berani menyuarakan kebenaran, dan termasuk sebagai penyeru perbaikan yang paling besar, membangun, dan jihad mengembalikan kepribadian muslim berpegang dengan agamanya dan mengembalikannya ke Manhaj Salafush-shalih. Ialah dakwah Syaikh Muhammad bin Abdilwahhab di kurun ke dua belas Hijriyyah atau kurun ke delapan belas Masehi, untuk memperbaharui kehidupan kaum muslimin setelah tercemari di tengah-tengah masyarakat umum (berupa) dengan perselisihan-perselisihan, Auham (kesimpangsiuran yang tak jelas), bid’ah-bid’ah, dan penyimpangan-penyimpangan,

فكان بحق، زعيم النهضة الدينية الإصلاحية المنتظر، الذي أظهر موازين العقيدة الشرعية الناصعة، وأبان حقيقة الوحدانية والوحدة والتوحيد الخالص لله عز وجل، وأن العبادة هي التوحيد

Beliau – ini dengan hak – merupakan tokoh utama kebangkitan perbaikan yang dinanti, yang telah menampakkan timbangan-timbangan akidah yang bersumber dari syariat yang murni, dan telah memperjelas hakikat tauhid yang murni kepada Allah ‘Azza Wajalla, dan menjelaskan sesungguhnya Ibadah adalah merupakan hakikat dari Tauhid.

 وحوّل الشراع رأساً على عقب، للعمل الكامل بالقرآن والسُنّة ونبذ مظاهر الترف والبدع، وتحطيم ما علق بالحيـــاة المسلمة من أوهـــام، والعودة إلى الحياة الصـالحة الأولى المبسطة التي لا تعرف غير الجهاد الدائم منهجاً، وقصد مرضاة الله مسلكاً

Dan telah membalik keadaan untuk kembali mengamalkan dengan sempurna Al-Qur’an dan Assunnah, dan menghilangkan penampakan-penampakan yang mewah dan kebid’ahan, dan menghancurkan kepercayaan-kepercayaan yang keliru yang terkait dengan kehidupan kaum muslimin, agar kembali ke hidup yang baik seperti zaman pertama yang begitu sederhana yang tidak mengenal selain hanya Jihad yang kontinyu sebagai Manhaj, dan bertujuan meraih Ridla Allah sebagai jalan,

 والتزام أحكام الإسلام قانوناً ومظهراً، وبروز دور العقل والفكر، والجد والعلم والاجتهـــاد فيما لا نص فيه أو ما فيه نص ظني، بغية تقدم الأُمة، وتصحيح مسار الحياة العامة التائه الحـائر

Dan mendisiplankan diri dengan hukum-hukum Islam sebagai aturan dan penampilan, dan mendorong tergeraknya putaran akal dan pikiran, kesungguhan dan keilmuan, dan berijtihad dalam hal-hal yang tidak terdapat Nash di dalamnya, atau pun pada hal-hal yang ada Nash padanya namun bersifat tidak pasti (dugaan), mendorong menuntut kemajuan ummat, memperbaiki arah kehidupan secara luas yang tersesat dan kebingungan,

لأن دين الإســــلام لا يعرف الخرافة ولا الجهل ولا الضلالة، فكانت أعمـال ابن عبدالوهاب وثبـة جبـارة، وقفزة رائـعة لتصحيح خطأ الناس في العقيدة والعبادة، في وسط شوهت فيه مبادئ الإسلام ومناهجه

Karena Agama Islam tidak mengenal khurafat, tidak juga kebodohan dan kesesatan. Perjuangan Ibnu Abdilwahhab adalah tusukan yang begitu kuat, lompatan yang begitu cerdas dalam memperbaiki kesalahan orang-orang dalam Akidah dan Ibadah di tengah-tengah samarnya pondasi-pondasi dan Manhaj Islam.

Demikian, dan kesaksian ini dinukil dari sebuah risalah dengan judul Mujaddid Addin Al-Qarnuts-Tsani ‘Asyar, yang terdapat dalam sekumpulan karya Syaikh Wahbah Azzuhailiy yang telah dicetak oleh Dar Al-Basyir tahun 1996 M. Dan nukilan ini disebarkan oleh Munir Al-Ibrahimiy Abu Abdillah .

 


 

[1] QS: al-Syu’ara 183

Tulisan ini kami terjemahkan dari sumber ini : facebook Klik

Comments

comments